Tentang wong Solo

keraton-solo2.jpgJudul tulisan ini sengaja kami buat “Memahami wong Solo”, bukan memahami orang Jawa, karena memang orang Solo berbeda dengan orang Surabaya, orang Semarang, orang Banyumas, walaupun semua yang terakhirini oleh orang luar sering disebut orang Jawa. Bahkan orang Solo berbeda dengan orang Yogya. Orang Solo pakai beskap, orang Yogyapakai surjan. Orang Solo pakai blangkon, orang Yogya pakai mondolan. Sampai saat ini orang Solo masih bertengkar terus dengan orang Yogya, masing-masing mengklaim sebagai pusatnya kebudayaan Jawa. Sebetulnya dulu sama, tetapi Belanda yang membeda-bedakan agar antara keraton Solo dan Yogya tidak bersatu menjadi satu kekuatan politik dan militer yang kuat. Bahkan antar keluarga Yogya atau keluarga Solo sendiri juga dipecah-pecah. Sehingga di Yogya sekarang kita mengenal ada Kasultanan dan Pakualaman, di Solo kita mengenal ada Kasunanan dan Mangkunegaran.

Priyayi Solo

Jaman dulu, didalam tatanan masyarakatSolo kelompok ningrat, bangsawan atau golongan berdarah biru, mempunyai derajat yang paling tinggi. Kemudian menyusul kelompok ambtenaar atau priyayi, baru kelompok pedagang. Priyayi, walaupun banyak pula yang menyandang gelar, bukan termasuk kelompok ningrat, sebagaimana yang diduga orang selama ini. Priyayi adalahmereka yang duduk dalam infrastruktur administrasi Hindia Belanda di Indonesia. Mereka ini berpendidikan Belanda (HIS, HBS, MULO), dan menduduki jabatan-jabatan seperti onderwijzer (guru), opziener (penilik), beheerder(kepala kantor), commies(komis) dan jabatan-jabatan di pangreh praja. (Baca Priyayi-priyayikarangan Umar Khayam)

Menjadi priyayi merupakan idaman setiap orang pribumi, karena gajinya besar, bisa bergaul dan Nederlands spreken (ngomong bahasa Belanda) dengan orang-orang Belanda.Ini juga menjelaskan mengapa orang-orang Jawa dulu selalu bercita-cita menyekolahkan anaknya setinggi mungkin agar bisa menjadi pegawai negri. Golongan ningrat menganggap profesi pedagang sebagai pekerjaan rendah, tukang menipu, kulakan (modalnya) Rp100,- bilangnya Rp150,-. Orang kraton tidak ada yang mau berdagang, karena dianggap akan menjatuhkan martabatnya. Kalaupun ada kesempatan berbisnis, biasanya tidak dikerjakan sendiri tetapi diserahkan ke Cina.

Dulu orang-orang kaya Solo adalah pengusaha batik yang tinggal mengelompok di satu daerah namanya Laweyan.Mereka ini mendapat julukan galgendu (pengusaha kaya)Ada cerita orang Laweyan yang saking kayanya sampai-sampai dinding dan bak kamar mandinya ditempeli uang emas semua.Walaupun mereka ini kaya-kaya sekali namun tidak pernah ada yang mendapat anugerah gelar kebangsawanan dari keraton. Sebaliknya ada seorang Cina yang rajin memelihara, meneliti dan membukukan pusaka-pusaka kraton mendapat gelar Kanjeng Raden Tumenggung (KRT).

Tidak to the point

Orang Solo sering dituduh kalau punya maksud bicaranya melingkar-lingkar, tidak straight to the point.Berbeda dengan orang Surabaya yang lebih lugas dan straightforward. Untuk yang tidak mengerti memang benar, agak melingkar-lingkar. Untuk orang Solo sendiri sebetulnya ini merupakan tehnik diplomasi yang tinggi. Kalau misalnya saya mau pinjam mobil ke Pak Indaryono, yang sama-sama orang Solo, saya akan datang kerumahnya dan mengatakan : “ Pak Indar, sebetulnya besok itu saya ada rencana mau ke Sragen, ada undangan manten, tetapi mobil saya masih di bengkel”. Pak Indaryono sebagai orang Solo, tanggap in sasmito langsung bisa menangkap : Wah Pak Roes ini pasti mau pinjam mobil. Kalau Pak Indar berkenan meminjamkan mobilnya beliau akan mengatakan : “Lha monggo, pakai mobil saya saja kebetulan saya juga tidak kemana-mana.”Kalau Pak Indar tidak berkenan, beliau akan mengatakan : “ Wah kebetulan saya sendiri besok mau ke Semarang, nengok besan sakit.”Dalam hal ini saya tidak akan merasa sakit hati ditolak, karena toh saya tidak pernah mengatakan mau pinjam.Sebaliknya Pak Indar juga tidak perlu merasa bersalah, toh tidak pernah mengatakan menolak. Pas dengan filsafat Jawa, menang tanpo ngasorake (menang tanpa mengalahkan). So the business is settled, nobody gets ahard feeling.

Bagimana caranya orang Solo minta tambah minum ? Waktu bulan kemarin saya ke Solo nengok ibu, saya sempat mampir kerumahnya mas Sarasno (terakhir Inspektur Jogya) di Ngasem, Kartosuro. Tidak lama setelah duduk, suguhan keluar. Teh panas manis kenthel, pisang goreng sama kacang rebus. Ngobrolnya kesana kemari asyik sekali, tau-tau teh di gelas sudah habis, tapi ditunggu-tunggu koq nggak diisi lagi.Wah ini harus pakai tehnik melingkar lagi. Saya akan pura-pura bertanya : “ Mas dalan mburi ngomah kuwi joge nang endi.?” (Mas jalan belakang rumah itu nyampainya ke mana ?) Tetapi dalam kosakata bahasa Jawajog juga bisa berarti tambah. Mas Sarasno segera tahu kalau saya minta tambah teh lagi,

Pemimpin adalah rojo

Orang Solo percaya bahwa seseorang bisa menjadi raja karena mendapat “pulung”, semacam wahyu. Kalau dia mendapat kesempatan menjadi pemimpin, apakah itu pemimpin cabang, pemimpin wilayah atau direktur,dia percaya bahwa telah mendapat “pulung”,yang orang lain tidak memilikinya. Jadi bukan hanya karena pandaisaja. Makanya di Jawa ada ungkapan ketiban pulung, artinya kejatuhan rejeki. Sang pemimpin akan menganggap dirinya sebagai “rojo”(raja). Apalagi kalau dia benar-benar masih keturunan ningrat. Raja bebas berbuat apa saja terhadap kawulanya. Raja bebas mendekati kawulanya, guyon, bercanda, bicara dengan bahasa Jawa ngoko(bahas Jawa kasar), tetapi kawula tidak. Kawula tetap harus hormat dan menjaga jarak terhadap rajanya.

Hati-hati kalau anda punya bos orang Solo. Kalau kemudian dia kelihatan begitu akrab dengan anda, relaks, suka bercanda, cengengesan, jangan cepat-cepat GR. Kalau dia ngajak ngomong Jawa ngoko, jangan coba-coba membalas dengan ngoko. Jangan coba-coba pula ikut cengengesan. That’s a very serious offence.Anda tetap harus menjawab dengan bahasa Jawa halus, kalau bisa. Kalau tidak bisa lebih baik menggunakan bahasa Indonesia saja. Jadi lebih enak jadi orang Padang yang bisa ngomong Jawa. Kalau ngomong Jawanya kasar orang maklum, tetapi kalau bisa ngomong halus wah hebat kali kau.Mohon maafkepada orang-orang BRI yang pernah menjadi bawahan saya.

Sombongnya orang Solo

Bagaimana orang Solo memamerkan kekayaannya ? Coba simak dialog antar ibu-ibu berikut pada suatu pertemuan arisan. Bu Dibyo : “Coba mbakyu apa ndak pusing, itu lho Heny, masak masih SMA saja dikasih uang saku Rp100.000,- sehari ndak cukup.” Bu Puji : “ Dasar anak sekarang, itu lho jeng, Anto, baru kuliah semester 1 saja sudah minta BMW 318i. Ya sudah, terpaksa saya belikan daripada nggak mau sekolah.” Sebetulnya kedua ibu ini tidak bermaksud mengeluhkan kenakalan anak-anaknya, tetapi hanya ingin memamerkan bahwa mereka mampu memberi uang Rp100.000 sehari atau membelikan BMW seri terbaru.

Sehabis sholat Jum’at di Kanpus saya sempat ngobrol dengan Pak Djokosantoso (waktu itu Dirut BRI). Saya katakan : “Pak sekarang ini hasil tromol Jum’at semakin baik, tidak pernah kurang dari Rp1 juta. Hanya minggu kemarin saja dapatnya sedikit , cuma Rp500.000,-. “Kenapa ?” : tanya Pak Djoko dengan nada curiga. “Karena minggu kemarin saya tidak Jum’atan disini. Ha…ha..ha..” Jawab saya sambil cepat-cepat ngeloyor pergi. Nah ini juga termasuk sombongnya orangSolo. Untuk yang non-muslim kalau pengin tahu artinya tromol Jum’at, silahkan tanya sama temannya yang muslim.

Prasmanan tidak jalan

Anda pernah menghadiri undangan resepsi perkawinan di Solo ? Disana ada istilah USDEK, singkatan dari Unjukan (minuman+ kue), Sop, Dahar (makan), Es (pudding) dan Kondur(pulang).Tamu-tamu yang datang akan langsung mengambil tempat duduk yang telah disediakan. Umumnya mereka datang tepat waktu, sebab kalau anda terlambat bisa mengganggu prosesi dan anda akan klincutan (malu) sendiri. Setelah semua undangan hadir dilanjutkan dengan upacara adat. Selesai upacara adat hidangan akan disajikan dengan urutan unjukan, sop, dahar, ditutup dengan es atau pudding. Sambil menikmati hidangan anda dihibur dengan tari-tarian atau ular-ular (nasehat) perkawinan. Dengan keluarnya es berarti ini isyarat bahwa tamu-tamu dipersilahkan kondur (pulang). Temanten berdua didampingi kedua orang tua akan menuju ke pintu keluar untuk menerima ucapan selamat dan doa restu dari para undangan.

Orang Solo agak canggung datang ke undangan dengan sistem prasmanan. Mereka terlalu gengsi untuk mengambil makanan sendiri. Prinsipnya saya ini kan diundang dengan hormat, koq disuruh ngambil makanan sendiri, ya dilayani dong.

Humor Solo

Seperti orang Jogya, orang Solo dikenal mempunyai rasa humor yang tinggi. Hanya, guyonnya orang Solo sering dikiritk agak cynical. Ada orang Solo minum es campur di warung. Setelah hampir habis baru tahu kalau ada seekor lalat didalam gelasnya. Dia tidak akan marah, tetapi malah pesan es lagi : “mBak minta es campur lagi tapi nggak pakai lalat ya.” Si mbak ini rupanya tidak mau kalah : “Pakai coro(kecoak) saja ya mas.”

Di Bandung saya pernah mau makan mi kocok di restoran Kabita, karena katanya terkenal mi kocoknya enak.Saya tunggu-tunggu sampai setengah jam belum datang juga pesanan saya. Saya panggil pelayannya, sayapesan : “Neng, ulah lami-lami nya ngocokna.” (mBak jangan lama-lama ya ngocoknya)

Mas Mardi, asal Banjarsari, kebetulan mau ke Jakarta naik kereta ekonomi Senja Utama. Kereta penuh sekali sehingga terpaksa harus berdiri. Tiba-tiba dia merasa kakinya terinjak oleh pria yang sama-sama berdiri disebelahnya, Mula-mula didiamkan saja, tetapi lama-lama terasa sakit.Mas Mardi tidak tahan lagi : “Mas, mas apa sampeyan anggota ABRI.” “Bukan”, jawab pria itu. “Apa punya saudara ABRI”, “Ndak”, jawabnya lagi. “Apa punya teman-teman ABRI”. “nDak, memangnya kenapa “? tanya pria itu. “Kalau bukan maaf mas tolong jangan diinjak kaki saya.” kata mas Mardi.

Di Jogya ada minuman hangat yang terkenal namanya bajigur, yaitu sejenis minuman yang dibuat dari santan yang dimasak dengan daun pandan dan gula merah. Minuman ini kurang laku si Solo. Kata “bajigur” di Solo adalah kata untuk misuh (mengumpat), sedikit lebih halus dari kata “bajingan”. Bagi orang Solo yang dididik dalam lingkungan tata krama halus, agak sulit untuk mengucapkan kata bajigur. Jadi kalau kita ke warung kepengin minum bajigur sering serba salah. Mau pesan bajigur lidah terasa kelu untuk mengucapkannya, tidak pesan sering keduluan penjualnya :”Bajigur mas ?”, gantian kita yang di-pisuhi.

Pak Djokosantoso, waktu masih menjabat Dirut BRI, ketika berkunjung ke Kanwil Semarang untuk memberikan pengarahan mengenai transformasi organisasi sempat mengeluh. “Mas, orang Semarang ini bagaimana, Dirut cape-cape memberikan pengarahan koq tidak ada keploknya (tepuk tangannya).” kata beliau. Sebagai orang Solo saya jawab pelan-pelan : “Mohon maaf Pak, kalau di Semarang yang biasanya dikeploki itu doro (merpati).” Jadi di Jawa itu kalau ada burung merpati baru keluar rumah biasanya ditepukin ramai-ramai supaya terbang tinggi ke angkasa.

Alon-alon

Untuk ukuran Jakarta ritme kehidupan di Solo terasa lamban sekali. Alon-alon asal kelakon.Di sana tidak ada bus kota, angkot atau tukang becak rebutan penumpang. Bus kota yang sering saya naiki kondisinya masih bagus sekali,sebagus lima tahun yang lalu, karena tidak pernah kebut-kebutan rebutan penumpang. Orang Solo juga sering dituding terlalu nrimo. Sebetulnya bukan nrimo, hanya saja orang Solo tidak mau upaya mencari materi di dunia ini mengganggu keseimbangan bathinnya. Siapa orangnya yang tidak ingin kaya, tetapi tidak usah ngoyo. Semuanya sudah ada yang mengatur, yang Diatas. mBok-mbok yang jualan nasi liwet langganan ibu saya, bisa menyekolahkan anaknyadi Gajah Mada. Buat apa cepet-cepetan, yang datang duluan belum tentu lebih senang dari kita, Buat apa rebutan rejeki, yang lebih kaya belum tentu lebih bahagia dari kita.Di kantor kalau kita naik pangkat duluan kadang-kadang malah terasa risi, terkucil, seolah-olah keluar dari circle.

Lantas apakah orang Solo statis dan tidak kreatif. Saya kira tidak juga. Pasar Klewer adalah pusat perdagangan textil yang terbesar di Jawa Tengah. Dibanding dengan Semarang dan Jogya, tingkat pertumbuhan ekonomi paling tinggi justru di Solo. Campursari yang sekarang ini popularitasnya nomor dua setelah dangdut, lahir di Solo. Pinca-pinca yang di tempatkan di Kanwil Jogya, kalau disuruh memilih antara Semarang, Solo dan Jogya pasti milih Solo.

Perubahan

Solo sekarang sudah banyak berubah, terutama untuk generasi mudanya. Mereka meninggalkan Solo selepas SMA untuk sekolah dan mencari nafkah di tempat lain. Di tempat yangbaru mereka menyerap nilai-nilai baru. Generasi tua sudah banyak yang tiada, tanpa sempat mewariskan nilai-nilai luhur budaya Solo. Solo dulu terkenal dengan sebutan kota yang tidak pernah tidur, banyak warung jajanan yang mulai buka jam 10.00 malam sampai pagi. Sesudah kerusuhan Mei 1998, warung-warung tadi bukanya sore, jam 10.00 sudah tutup. Harga makanan juga sudah mulai mahal. Yang makan nasi liwet Wongso Lemu, Keprabon, umumnya wisatawan atau orang Solo yang sudah lama tinggal di luar.Bakmi godog Pak Hardjo, Pasarkembang, satu porsi Rp7.000,-, hampir sama dengan harga bakmi Jawa di Pejompongan.

Pamit

Tidak terasa malam semakin larut, udara semakin dingin dan saya harus cari becak untuk pulang ke mBaturan, rumah ibu. Becak Solo agak berbeda dengan becak Jakarta atau Surabaya. Tempat duduknya lebih lebar serta lebih menyandar ke belakang. Kalau jaraknya agak jauhpasti ngantuk, tertidur. Saya pernah mempunyai pengalaman naik becak yang sedikit mengharukan. Belum lama saya duduk, tukang becaknya bertanya : “Saiki neng endi Roes ?” (Sekarang di mana Roes) Dengan agak terkejut saya menengok kebelakang. Rupanya dia Tembong, teman baik saya waktu di SD dulu, yang tidak mampu untuk melanjutkan sekolahnya. Alhasil, saya kasih dia Rp50.000 untuk ongkos becak yang biasanya cuma Rp2.000. Tidak apa-apa, for old time’s sake. Saya tidak tahu apakah dia sekarang masih kuat narik becak. Saya harus bersyukur masih bisa bekerja dan pensiun dengan selamat dari BRI.

Tiba-tiba salah seorang tukang becak teriak-teriak :” Den pakai becak saya saja, ditanggung pasti tidak digigit nyamuk.” Ada apa lagi ini, naik becak koq tidak digigit nyamuk. Saya mendekat sambil bertanya :”Lho apa hubungannya naik becak dengan digigit nyamuk ?” “Soalnya becak saya pakai tiga roda,” jawabnya sambil menyanyi ……nyamuk ini cuma takut tiga roda……. Wah tukang becak ini pasti terlalu sering nonton iklan obat nyamuknya Basuki. Sekian dulu, maturnuwun.

Explore posts in the same categories: Sketsa

Tag: , , , , , , , , , , ,

You can comment below, or link to this permanent URL from your own site.

5 Komentar pada “Tentang wong Solo”

  1. harmenk Says:

    Kalau waktu saya sekolah SR jaman dulu memang ada buku bacaan entah itu dari jaman Belanda atau bukan saya kurang tau, dimana ada istilah gertak Semarang, umuk Solo dan glembuk Yogya, saya kira ini ada kaitannya dengan tulisan pak Roes. Tapi sekarang ini sudah agak luntur karena umumnya anak muda sekarang telah banyak bergaul dengan suku yang lain dan bahkan anak daerah sudah kurang bisa berbahasa daerah.

  2. dexterside Says:

    bagus sekali pak, saya sendiri yang asli solo (solo coret)baru paham akan nilai2 budaya solo ini

  3. Shind Says:

    wahhh..bagus banget tulisannya Om~ ^^ seneng saya bacanya~😀
    bulek sama om saya ada yang di solo. udah puluan taun beliau di sana. sekarang nyusul lagi ponakannnya ke solo sana.. kangennya saya sama solo~
    salam kenal, Om..🙂


Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: